Kepala Kankemenag Sukoharjo Lantik Kepala KUA Hasil Assesment

Sukoharjo – Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Sukoharjo berkesempatan melantik pejabat eselon IV/b (Jumat, 03/02) bertempat di Aula Kantor Kementerian Agama Kabupaten Sukoharjo.  Hadir dalam acara tersebut seluruh Kepala KUA se-Kabupaten Sukoharjo, Kasi dan Penyelenggara di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Sukoharjo. Pejabat yang dilantik yaitu Nursyahid sebagai Kepala Kepala Urusan Agama (KUA) Kecamatan Mojolaban.

Kepala KUA yang dilantik hari ini merupakan Pejabat yang pertama kali ditentukan melalui assesment . Hasil assesment sepenuhnya wewenang Kanwil Kemenag Provinsi Jawa Tengah untuk menetukan sekaligus menempatkannya. “Hasil dari assessment sepenuhnya wewenang kanwil, tinggal tunggu SK penempatan dan kita tidak dimintai pertimbangan, semata-mata kewenangan Kanwil, bisa saja hasil assessment mengharuskan seorang pegawai ditempatkan tidak di daerah asalnya.” Jelas Masdiro.

Masdiro menjelaskan dalam sambutannya,  “sebagai pemimpin sudah ada figur sempurna yang dapat dijadikan panutan yaitu Nabi Muhammad SAW,  hendaknya kita meniru dan mengaplikasikan kepemimpinan yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW yaitu shidiq, amanah, tablig dan fathonah.”

Selain itu Kakankemenag juga berharap agar sebagai kepala KUA yang baru, Nursyahid dapat segera menyesuaikan diri dengan lingkungan kerja baru yang tentunya berbeda ketika masih menjabat sebagai Penyelenggara Syariah di Kankemenag kabupaten Sukoharjo dengan lingkungan Kantor Urusan Agama Kecamatan Mojolaban.

Penyesuaian perlu dilakukan baik secara internal maupun eksternal untuk menjaga situasi kerja yang  kondusif, keterbukaan, keadilan dan kejujuran. “Selaku Pimpinan harus bisa ngemong, sesuatu itu muncul karena rekan-rekan kita tidak mendapatkan keadilan, rasa aman dan tidak tansparan kemudian permasalahan muncul dan biasanya terjadi pembicaraan diluar kantor yang membuat situasi kerja menjadi tidak kondusif” jelas Masdiro.

Selain itu Kakankemenag juga menyarankan agar seyogianya mampu menciptakan kerjasama yang harmonis dengan instansi sekitar, ”menciptakan koordinasi yang baik dengan Kecamatan, Koramil, Sektor dan tokoh masyarakat, ini sesuai dengan tema HAB kemarin bersih melayani dan lebih dekat dengan umat apalagi sebelumnya beliau pernah bertugas sebagai Penghulu di KUA Mojolaban” lanjutnya.

Dihadapan 12 kepala KUA yang hadir, Kakankemenag juga menyinggung masalah belum adanya rotasi diantara kepala KUA di Kabupaten Sukoharjo, SPJ dan laporan kinerja harian yang harus disetorkan setiap bulannya. “ Karena reformasi birokrasi berjalan terus kita harus ikuti karena memang eranya semacam ini, kalau tidak, kita akan tertinggal terus” pungkas Masdiro sambal menutup sambutannya. (djp/wul)