Komitmen dan Pendidikan Agama benteng Generasi Muda dari Pengaruh Narkoba

Wonogiri – Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Wonogiri, H. Subadi  menyatakan, komitmen bersama orang tua, guru, masyarakat dan aparat penegak hukum merupakan serta pendidikan agama dan karakter benteng utama untuk menjaga generasi muda dari pengaruh narkoba.

Hal tersebut di sampaikan di ruang kerjanya, Kamis (08/02) menanggapi sosialisasi  membentengi generasi muda dari pengaruh narkoba yang di selenggarakan Pemerintah Kabupaten Wonogiri di Pendopo Rumah Dinas Bupati.

"Semua kita harus membangun komitmen bersama dalam memerangi narkoba yang merupakan penyakit yang akan merusak dan menghilangkan masa depan generasi muda di kota Gaplek," terang H. Subadi.

Menurut Ka. Kankemenag Wonogiri, terjadinya penyimpangan perilaku anak seperti pengunaan barang haram tersebut disebabkan beberapa faktor seperti orang tua bukan menjadi tempat curahan hati anak dan kurang harmonisnya rumah tangga.

"Mereka seharusnya mendapat perhatian yang serius dari orang tua sehingga ketika terjadi perubahan perilaku orang tua dapat mengetahui sedini mungkin dan menyelesaikan persoalan yang dihadapi si anak," katanya.

Kemudian di sekolah guru juga tidak menjadi tempat curahan hati anak dalam menyelesaikan persoalan yang dialami, tetapi lebih sebagai pentransfer ilmu kepada peserta didik.

"Guru di sekolah juga harus dekat dengan anak-anak sehingga mereka dapat mengetahui berbagai persoalan dan perubahan tingkahlaku peserta didik," katanya.

Selanjutnya, berkurangnya kontrol sosial dari lingkungan masyarakat sekitar terhadap generasi muda, sebab ada di antara mereka saat ditegur malah menantang terhadap teguran tersebut.

"Aparat penegak hukum juga harus memperketat pengawasan terhadap peredaran barang haram tersebut dalam upaya menekan angka penyalahgunaan obat haram tersebut," katanya.

Ia menyakini dengan keseriusan semua pihak yang dimulai dari keluarga, sekolah, lingkungan sekitar dan aparat penegak hukum akan mampu menjaga masa depan generasi muda yang lebih baik di masa mendatang.

Ia optimistis dengan kuatnya benteng yang dibangun mulai dari keluarga pada diri si anak maka upaya memberantas penggunaan barang haram tersebut untuk kalangan usia muda dan tua akan dapat terwujud.

Sedangkan Roni Kustanto  pegawai Bimas Islam yang di tugasi sebagai motivator dalam acara tersebut menyampaikan bahwa penanaman budi pekerti dan pelajaran agama menjadi benteng utama penanggulangan penyebaran dan penyalah gunaan narkoba di kalangan muda. (Mursyid_heri/Wul)