Pelantikan Duta Akrual Kanwil Kemenag Prov.Jawa Tengah

Semarang – Pemerintah telah melakukan persiapan untuk menerapkan akuntansi pemerintahan berbasis akrual seperti penyesuaian regulasi di bidang akuntansi dan pelaporan keuangan, pembangunan sistem aplikasi, peningkatan kapasitas SDM serta penguatan komitmen penyelenggaraan pemerintah.

Laporan keuangan suatu instansi pemerintah selalu menarik untuk dibahas. Sebab baik buruknya kinerja sebuah instansi dapat dilihat dari hasil laporan keuangan itu. Hal tersebut tentunya tidak lepas dari peran operator.  “Baik buruknya kinerja suatu instansi dapat dilihat dari hasil audit laporan keuangan,” kata Pgs Kakanwil Jateng, Syaifuddin Zuhri  dalam sambutannya ketika melantik dan Duta Akrual di Aula Kanwil Kemenag Jateng,baru-baru ini.

Pemerintah menerapkan akuntasi berbasis akrual untuk meningkatkan kualitas laporan keuangan  lebih transparan.

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan serta Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2010 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan  tahun 2015. Ini  merupakan awal penyusunan laporan keuangan berbasis akrual oleh pemerintah.Kakanwil menyebutkan akuntansi pemerintah berbasis akrual ini telah diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. 

Syaifuddin Zuhri mengingatkan Duta Akrual agar dalam pengelolaan keuangan harus profesional termasuk laporan keuangan tidak terlambat. Begitu pula tidak sedikit pun yang memberi opini tidak bagus sehingga mampu mendukung pencapaian target utama laporan keuangan yaitu dengan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) pada 2016.

Semoga  tidak ada lagi keterlambatan laporan keuangan dari kemenag kabupaten/kota.Yang  penting anda bekerja secara profesional dan tidak asal dalam  membuat laporan keuangan. Pada 2016 ini kita bisa meraih WTP,” harap Syaifudin Zuhri.

Misi dari duta akrual adalah menciptakan momentum awal penerapan implementasi akun­tansi pemerintahan berbasis ak­rual, serta menciptakan semangat dan komitmen kuat pada pim­pinan unit kerja terhadap imple­mentasi akuntansi pemerintahan berbasis akrual dengan tetap mempertahankan peningkatan kualitas pelaporan keuangan.

Dikatakan, duta akrual di­harapkan mampu menciptakan komunikasi dan koordinasi serta menjadi fasilitator atas perubahan penerapan basis akuntansi akrual di unit kerja. Kehadiran duta akrual juga diharapkan mampu mem­bangun kesadaran dan men­jadi problem solver agar imple­mentasi akuntansi pemerintahan berbasis akrual berjalan dengan baik.

“Kedepannya apabila ada permasalahan yang dihadapi oleh operator keuangan di daerah, duta akrual dapat mengatasinya deng­an baik,” tutup Kakanwil. (wulan/gt)