Sarasehan Budaya Dan Budi Pekerti

Salatiga – Perkembangan ilmu dan tekhnologi khususnya di bidang telekomunikasi yang menandai datangnya era globalisasi telah sedikit banyak ikut berperan dalam melunturkan kesadaran generasi muda akan pentingnya budaya dan budi pekerti bangsa yang merupakan warisan para leluhur dan jati diri bangsa.

Demikian penjelasan Ketua KARUNIA, Soewarto pada acara Sarasehan Budaya dan Budi Pekerti yang dilaksanakan Sabtu (04/02). 

Menurut Soewarto, keresahan itu yang melatarbelakangi adanya penyelenggaraan sarasehan budaya dan budi pekerti yang difasilitasi oleh Kekeluargaan Guru Praktisi Seni dan Budaya serta Pengasuh Agama (KARUNIA) Kota Salatiga bertempat di Rumah Dinas Wali Kota Salatiga.

Hadir dalam acara itu Pengurus KARUNIA, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata serta  beberapa pengasuh  agama, para tokoh dan pemerhati pendidikan kota Salatiga, para seniman baik seni suara maupun lukis/ seni rupa, para ketua perkumpulan seni dan Kepala Kantor Kementerian Agama Kota Salatiga yang diwakili oleh Kasi Pendidikan Agama dan Keagamaan Islam Kota Salatiga, Nurcholis.

Pada acara itu banyak pula yang menyampaikan beberapa pemikiran dan usulan berkaitan dengan upaya pelestarian budaya dan budi pekerti di kalangan generasi muda.  (Monic-nurcholis/gt)

 

Koreksi :

1. mohon alinea yang ini bisa dikembangkan, sehingga pembaca bisa lebih detil memahami tujuan kegiatan tersebut…

menyampaikan beberapa pemikiran dan usulan berkaitan dengan upaya pelestarian budaya dan budi pekerti di kalangan generasi muda

2. mohon foto dalam posisi landscape jangan potrait