Layanan Jemaah Haji Berjalan Baik, Kuota Tambahan Tunggu Perpres

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp
Email
Print

KAB.PEKALONGAN,- Operasional penyelenggaraan ibadah haji 1444 H sudah berlangsung sejak 23 Mei 2023, sejak jemaah masuk ke asrama haji. Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas menilai hingga saat ini, operasional penyelenggaraan ibadah haji 1444 H/ 2023 M berjalan baik.

“Secara umum semua layanan kepada jemaah berjalan baik. Indonesia tahun ini mendapat kuota dasar sebanyak 221.000 dan tambahan kuota 8.000,” kata Menag Yaqut dalam Rapat Tingkat Menteri (RTM) Persiapan Ibadah Haji 1444 H/ 2023 M yang dipimpin oleh Menko Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Effendy, yang digelar secara daring, Selasa (6/6/2023).

“Pelaksanaan persiapan kuota tambahan ini sedang menunggu Perpres nya,” sambung Menag Yaqut.

Menag Yaqut menjelaskan bahwa tahun ini ada banyak jemaah yang masuk kategori lansia. Jumlahnya sekitar 67.000 atau sekitar 30% dari total kuota.

“Jemaah haji Indonesia diberangkatkan dari dua maskapai yakni Garuda Indonesia dan Saudia Airlines. Dan tahun ini juga Embarkasi Kertadjati perdana digunakan,” kata Menag Yaqut.

Menag Yaqut berharap, mulai dari awal proses operasional penyelenggaran ibadah haji sampai nantinya pemulangan dapat berjalan baik dan lancar.

Kepada para jemaah, Menag berpesan untuk menjaga kesehatan. Sebab, suhu di tanah suci saat ini sangat panas.

“Perhari ini suhu di Makkah 45′ celcius. Bisa jadi puncak haji mencapai 50′ celcius. Saya harap, Kemenkes harus memperhatikan hal ini. Karena tahun lalu saja 43′ celcius sudah banyak jemaah yang dehidrasi,” tandas Menag Yaqut.

Menko PMK, Muhadjir Effedy menyampaikan bahwa pelayanan dan fasilitas kepada jemaah haji di daerah dan di tanah suci secara keseluruhan sudah baik. “Saya melihat pelayanan kepada jemaah yang diberikan petugas haji cukup baik. Terutama kepada jemaah haji Lansia,” kata Menko PMK, Muhadjir Effendy.

Muhadjir Effendy juga menyampaikan bahwa fasilitas-fasilitas yang didapatkan jemaah cukup memadai dan kondisinya baik dimulai dari kamar hotel, tempat tidur, makanan, hingga transportasi dan lain-lain.

“Ke depannya, perlu juga infrastruktur milik Indonesia di Jeddah dalam mendukung musim haji dan umrah. Jemaah haji lansia perlu mendapatkan apresiasi khusus dari pemerintah,” tandas Muhadjir Effendy.

Ikut bergabung dalam zoom, Dirjen Perhubungan Udara, M Kristi, Wakil Menteri Kesehatan, Dante Saksono Harbuwono, Wamenag Zainut Tauhid Sa’adi, dan Dirjen PHU, Hilman Latief. (M.Arif Efendi/MTb/bd)