Pengembangan Pembelajaran dan Penilaian Kurikulum Pendidikan Agama Islam

PATI – Berbicara tentang pendidikan agama dan proses pembelajarannya tidak terlepas dari tiga faktor yang saling terkait dalam mencapai tujuan pendidikan yang dicita-citakan, yaitu tenaga pendidik, orang tua, dan lingkungan (masyarakat). Ketiga faktor tersebut dapat berdiri sendiri, namun saling mempengaruhi dan berhubungan satu sama lain. Demikian disampaikan Kepala Bidang Pendidikan Agama Islam Kanwil Kemenag Provinsi Jateng Imam Bukhori di hadapan 40 guru PAI SD, SMP, SMA/SMK pada kegiatan workshop Penilaian Kurikulum PAI di Hotel Griya Lestari, Pati, Rabu (4/4/2018).

"Pendidikan agama tidak terlepas dari tiga hal yang saling mempengaruhi, yaitu guru, orang tua, dan lingkungan. Karenanya, diperlukan hubungan yang harmonis satu sama lain. Kalau hanya mengandalkan orang tua, sangat sulit. Sebab orang tuapun terlalu sibuk dengan urusannya masing-masing, sehingga kepeduliannya terhadap PAI kurang," ujarnya

Pendidikan agama Islam, kata Imam, dalam beberapa tahun terakhir ini menjadi sorotan banyak kalangan. Terjadinya penyimpangan-penyimpangan di masyarakat, degradasi moral, moralitas peserta didik sangat memprihatinkan, premanisme, radikalisme, maraknya perkosaan dan pembunuhan sadis, dan lain sebagainya dikarenakan gagalnya pendidikan agama dalam menjadikan manusia yang beriman dan bertakwa, berakhlak sosial yang baik, dan memiliki pengetahuan, jelasnya.

Terjadinya fenomena-fenomena tersebut, semua kesalahan ditumpukan kepada guru agama. Guru agama dianggap tidak mampu mengajar agama Islam dengan baik, lemah kompetensi dan penguasaan metodologinya. "Kita akui bahwa, guru agama selama ini kurang bermutu, sehingga belum mampu melakukan pembelajaran yang baik. Akan tetapi, kalau mau fair, yang salah bukan guru agama, tetapi pemerintah. Karena selama ini pendidikan agama tidak diperhatikan, regulasi-regulasi yang ada tidak memihak kepada PAI. Sehingga guru agama, mutu dan kompetensinya tidak meningkat, yang kemudian dalam praktiknya, proses pembelajaran PAI terasa menjenuhkan dan tidak mampu membuat peserta didik menyenanginya," ujarnya.

Pada kesempatan ini pula, Imam memaparkan hasil penelitian yang pernah dilakukannya dengan beberapa Tim terkait dengan peningkatan mutu pendidikan agama Islam di sekolah. Dalam hasil penelitiannya, setidaknya ada tiga faktor utama penyebab mengapa PAI selama ini tidak efektif di Indonesia. Pertama, faktor internal, meliputi lemahnya kompetensi guru PAI; pendekatan maupun metodologi yang dipergunakan kurang bagus, lebih mengarah pada ranah kognitif; solidaritas guru agama dan umum masih rendah; dan hubungan antara guru agama dan peserta didik sebatas hubungan formal. Kedua, faktor eksternal. Adanya sikap orang tua yang kurang peduli terhadap pendidikan agama, termasuk masyarakat, yang menganggap pendidikan agama tidak penting, paparnya.

Menurut Imam, Mereka menganggap belajar agama dan tidak sama saja. Hal ini diperparah dengan pengaruh kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi yang semakin pesat. Anak akan memilih main game online daripada belajar agama. Ketiga, faktor institusional, di antaranya adalah sedikitnya waktu yang dialokasikan untuk mata pelajaran agama, hanya 3 jam; kurikulum yang overloaded; kebijakan kurikulum yang terkesan bongkar-pasang; dan minimnya sarana prasarana keagamaan, ujarnya.

Terakhir, Imam menyatakan, perhatian pemerintah terhadap mutu pendidikan agama Islam sudah lebih baik. Banyak program peningkatan mutu PAI yang diselenggarakan oleh pemerintah melalui Kementerian Agama, baik mutu tenaga pendidik dan tenaga kependidikan maupun sarana prasana keagamaan, katanya.

"Alhamdulillah, sekarang ini kita sudah berhasil menarik guru PAI yang tadinya di "pinggiran" sekarang sudah ke "tengah". Bahkan dalam pelatihan-pelatihan yang diselenggarakan Dikbud, GPAI selalu lebih unggul. Dan kegiatan yang kita laksanakan ini merupakan bagian dari peningkatan kompetensi. Sehingga ke depan, kami berharap GPAI menjadi pilot project, menjadi tokoh, uswah hasanah. Dalam artian tidak hanya dalam ibadah, tetapi juga dalam pelaksanaan tugas," pungkasnya. (Athi’/bd)