Tantangan Penyuluh, Tingkatkan SDM dan IT

Banjarnegara – Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Banjarnegara, Masdiro menyampaikan bahwa dengan tantangan perkembangan jaman, penyuluh perlu mengembangkan diri agar “sinergi” terkait pelayanan kepada masyarakat.

“Tantangan dakwah di masyarakat juga perlu ditingkatkan sesuai perkembangan informasi dan teknologi.  Agar tidak monoton dan bisa menarik,” kata Kakankemenag  saat membuka Pengembangan Materi Penyuluh,  yang  diselenggarakan Rabu (10/05) di Saung Bulan Mansur Banjarnegara.

Menurut Masdiro, kegiatan model pembekalan kemampuan Presentasi menggunakan Microsoft  Power Point ini salah satunya perlu dan penyuluh bisa menerima dan mempraktekannya dalam pelaksanaan tugas sebagai ASN juga bisa dimanfaatkan bagi pelayanan umat, tandasnya dihadapan 20 penyuluh Fungsional yang hadir.

“Selain kemampuan terkait teknologi ini, penyuluh juga diharapkan selain dakwah secara teoritis, dakwah dengan model bil hal/ memberi contoh kepada masyarakat juga sangat penting ditunjukkan, apalagi masyarakat semakin kritis,” jelasnya.

Jaman yang berubah dan isu yang cepat berkembang dengan berbagai bentuk, perkembangan paham keagamaan yang tidak sesuai serta  pemahaman  keberagamaan di masyarakat,penyuluh harus peka dan mengikuti perkembangan

Kecenderungan dengan Info mudah diakses,  orang dengan baru mempelajari agama yang tidak  memahami sejarah belajar dari internet dan tanpa disaring,  langsung disampaikan ke masyarakat,  berbahaya itu anggap benar.

Biasanya di sampaikan dengan cara yang frontal, keras dan tidak menganggap ke-Bhinekaan di Indonesia. “Jika memahami sejarah, Islam berkembang dengan cepat tanpa menggunakan kekerasan,  sebagaimana dilakukan oleh  Walisongo dan para ulama,” tegas Kakankemenag.

Kegiatan tanpa belajar dan tabayyun  akan berakibat kontraproduktif dimana masyarakat menginginkan keamanan, damai, kondursif dan bisa beribadah dengan tenang.  Arus informasi juga perlu disaring agar tidak  terjadi pergolakan di masyarakat. Di sini peran penyuluh agama amat dibutuhkan, pungkasnya. (Nangim/af)