Wartakan Mutiara Kebaikan, Hindari Hoax

Surakarta – Menulis berita merupakan kewajiban formal di era kekinian. Kalau bisa, minimal 5 berita masuk setiap hari di Website (Kemenag) kota, propinsi bahkan pusat. Untuk itu, kita perlu mewartakan mutiara  kebaikan untuk memotivasi orang lain ke seluruh manusia.

Demikian disampaikan Kepala Kementerian Agama Kota Surakarta, Musta’in  Ahmad pada pembukaan Workshop Jurnalistik yang dilaksanakan di Griya Solopos, Selasa (30/10) kemarin.

Pria lulusan ilmu hukum UNS  ini mengingatkan agar kita terhindar dari hoax saat menulis atau membaca berita dari sumber yang tidak jelas.

Beliau mengkisahkan, korban hoax di dunia yang pertama dirasakan oleh Nabi Adam. Yaitu, ketika Iblis membisiki nabi Adam untuk memakan buah Khuldi.

Kegiatan Workshop yang diikuti 30 peserta terdiri dari para guru, pengawas, dan beberapa pegawai di lingkungan Kementerian Agama tersebut mengupas secara langsung dan mempraktekkan bagaimana cara  penulisan berita untuk website yang dikelola oleh Kementerian Agama.

Materi yang disampaikan oleh jurnalis Solopos, Adib Muttaqien Asfar dan Rini Yustiningsih itu meliputi : Jurnalistik Dasar & Karakteristik Media Online, Teknik Menulis Berita secara Populer di Media Online dan Praktek Membuat Berita untuk Media Online.

“Alhamdulillah workshop ini sangat berkesan bagi saya, sehingga bisa mengetahui teknik menulis berita dengan baik. Kegiatan atau informasi yang kita jumpai bisa kita sampaikan media yang ditulis secara baik dan benar melalui sumber yang terpercaya, sehingga terhindar dari berita hoax.” Ujar salah satu peserta, Muchamma Syafii dari MA Al-Islam Surakarta. (sya_rma/bd)