Berkarya Ditengah Pandemi

Rembang – Pandemi Covid-19 tidak hanya berdampak negatif semata, namun bisa juga membuka banyak peluang menghasilkan sebuah ide dan gagasan. Gagasan ini akhirnya bisa mewujudkan sebuah inovasi dan karya. Seperti halnya Slamet Winarto, salah satu guru MTs Negeri 2 Rembang.

Di tengah kesibukannya sebagai admin yang terus memberikan layanan dan bimbingan  pada siswa maupun pada guru, tidak menghalangi Slamet Winarto  untuk selalu berkarya. Salah satu guru yang mengampu bimbingan TIK di MTsN 2 Rembang  ini aktif menulis dan menjadi kontributor dalam penulisan buku. 

Pada kesempatan ini, ia bersama sastrawan Indonesia dari berbagai kalangan baik dari unsur guru, siswa, mahasiswa dan unsur seniman serta penulis lainnya telah menghasilkan buku Antologi Puisi “Merayakan Pagebluk”, yang merupakan kumpulan puisi dari 150 penulis di Indonesia dimana hasil dari karya tersebut didonasikan sepenuhnya untuk korban Covid-19.

Selain itu  Slamet Winarto menelurkan karya berupa buku yang mengangkat sejarah Lasem. Buku “Lasem Dalam Sejarah Perkembangan Kerajaan-Kerajaan di Jawa” yang telah mendapatkan ISBN Perpustakaan Nasional RI. Selain itu, Winarto juga menjadi salah satu kandidat peserta Adi Acarya Award. Winarto turut berartisipasi dalam pengadaan buku  melalui Gerakan Menulis Buku Melalui Program Semangat Sejuta Buku untuk Indonesiaku. Hasil penjualan buku didonasikan untuk mengembangkan budaya literasi.

Karya Winarto ini diparesiasi oleh Kepala MTsN 2 Rembang, M. Yunus Anis. Menurutnya, budaya literasi perlu untuk kita terapkan  sebagai upaya untuk meningkatkan kemampuan membaca dan menulis. “Kami berharap budaya literasi benar-benar dapat untuk lebih dikembangkan di MTs Negeri 2 Rembang” Ungkap M. Yunus Anis saat ditemui  di ruang kerjanya (30/1/2021).

Yunus Anis menyampaikan kekhawatirannya di kalangan masyarakat, khususnya siswa dan guru yang lebih asyik dengan literasi digital. Apalagi media sosial yang sering dipenuhi berita bohong (hoax).  “Kalau tidak pandai memilih,  memilah dan mencermati kita khawatir mereka justru mendapat informasi yang keliru,” ungkapnya.

Secara simbolis, buku “Lasem Dalam Sejarah Perkembangan Kerajaan-Kerajaan Di Jawa” dipersembahkan pada Wakil Kepala Madrasah Bidang Humas, H. Sahuri dan Bidang Sarpras, H. Mudjahidin untuk perpustakaan MTs Negeri 2 Rembang.

“Semoga ini bisa sebagai pemicu untuk  bersama-sama mengembangkan Literasi  Madrasah, dan kita semua mendoakan semoga bisa lolos masuk dalam ajang grand final Adi Acarya Award,”  ungkap Sahuri. (Wient/iq/qq).