Farhani : Hari Santri, Santri untuk Indonesia

Semarang – Jum’at (21/10/16) Sehari lagi Bangsa Indonesia akan memperingati Hari Santri Nasional (HSN) yang merupakan momentum besar bagi bangsa Indonesia, sebab di lihat dari sejarah peran santri sangat besar terhadap terbentuknya Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Akhirnya, banyak tokoh-tokoh santri yang menjadi legendaris tokoh bangsa Indonesia.Dari hasil kebersamaan dan kekompakan kyai/tokoh agama lakukan menjadikan bangsa Indonesia berhasil merebut kemerdekaan melalui proklamasi dengan cara kyai mewakafkan hidupnya untuk mempertahankan Kemerdekaan bersama santri dan masyarakat.

Hari Santri Nasional (HSN) yang diresmikan oleh presiden Joko Widodo pada sesuai dengan Inpres No. 22 Tahun 2015, tepat tanggal 22 Oktober sebagai peringatan Hari Santri Nasional (HSN) adalah mengenang resolusi jihad yang telah dilakukan oleh para tokoh ormas besar NU (KH.Hasyim Ays’ari), Muhammadiyah (KH Ahmad Dahlan), Persis (A. Hasan), dan Al Irsyad (A. Soorhati) untuk menolak dan mencegah kembali tentara kolonial Belanda ke Indonesia.

selaku Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Jawa Tengah, Farhani merespon adanya Hari Santri Nasional (HSN) ini, Kemenag Provinsi Jawa Tengah yang terpenting adalah merenungi kembali jasa-jasa yang telah dilakukan oleh para pejuang tokoh-tokoh, ulama, kyai yang kemudian kita mampu meneladani dari sikap dan perilaku semangat yang dimilikinya, termasuk lebih mempunyai semangat juang yang tinggi dan rasa keikhlasan pula yang mendalam seperti tokoh zaman dulu.

“Hari Santri Nasional (HSN) mengingatkan semangat kebangsaan, semangat cinta tanah air (hubbul wathon), Semangat rela berkorban untuk bangsa dan negara dan semangat menyatukan kebersamaan suku, ras, agama, budaya, etnis untuk menjadi satu untuk Indonesia,” tutur Farhani.

Secara umum, sesuai arahan dan surat sekjen untuk melakukan kegiatan dalam menyambut HSN ini, di beberapa Kemenag Kab/Kota melakukan kegiatan seminar, apel bersama santri banyak yang melakukan. “Secara kebetulan dalam lingkup Nasional tengah menyelenggarakan kegiatan Pekan Olah Raga dan Seni Pondok Pesantren tingkat Nasional di Provinsi Banten bersamaan dengan HSN tersebut,” terangnya.

Ditambahkan, kapan dan dimanapun prinsipnya untuk saat ini santri yang di pesantren, secara kelembagaan saat ini kiprahnya tetap mendapat eksistensi dalam masyarakat, bahkan pula menyumbangkan kemajuan bangsa dan negara dalam bidang pendidikan terutama bidang pendidikan agama.

“Saat ini yang terpenting adalah pemerintah dalam pengembangan Pondok Pesantren sebagai tempat pendidikan santri sangat membutuhkan ketrampilan untuk penganggaran, sebab itu sebagai langkah memajukan kondisi kelembagaan pesantren di Jawa Tengah,” imbuhnya.

Mengakhiri, Beliau mengucapkan terima kasih kepada pemerintah melalui Kemenag ini program dan kegiatan kompetisi di lingkungan santri, Bantuan Bea siswa santri kuliah di Perguruan Tinggi ternama di Indonesia dan lainnya, maka melalui Hari Santri Nasional semoga santri selalu mampu mempertahankan kemampuan, keahlian dan menjadi santri yang berakhlakul karimah, ini yang terpenting. (ali).